Menjaga Indonesia

Pemprov dan MUI Bersepakat Perangi Miras

HABARI.ID I Gubernur Gorontalo Rusli Habibie mengajak MUI (Majelis Ulama Indonesia) Provinsi Gorontalo untuk sama-sama perangi miras. Sebagai organisasi yang diisi para ulama dengan latar belakang agama yang kuat, organisasi ini bisa tampil di garda terdepan untuk memberi pencerahan dan edukasi kepada masyarakat.

“Saya titip ke MUI untuk mengedukasi masyarakat tentang bahaya miras dalam perspektif agama. Ini miras tidak butuh sebetulnya perda, undang-undang atau produk hukum lain …,”

“Jelas-jelas di agama minuman keras itu haram hukumnya,” terang Gubernur Rusli usai menerima silaturahmi pengurus MUI di kediaman pribadinya di Kelurahan Moodu, Kota Gorontalo, Selasa (10/3/2020).

Sebagai pemimpin di daerah, Rusli merasa malu karena Gorontalo menempati urutan ke empat konsumsi miras terbesar nasional. Terlebih Gorontalo yang dikenal dengan “serambi madinah” dengan falsafah “adat bersendikan Sara’, Sara’ bersendikan Kitabullah”.

“Beberapa hari lalu saya juga menghadiri pelantikan pengurusan Asosiasi Pendeta Indonesia. Saya juga titip yang sama. Saya harap para pendeta, ustadz, kiyai dan pemangku agama lainnya menjadi garda terdepan memberantas miras,” imbuhnya.

Di tempat yang sama, Ketua MUI Provinsi Gorontalo Ustadz Abdurrahman Abubakar Bachmid siap bersinergi dengan pemerintah untuk melawan miras. Salah satu caranya dengan melibatkan para ustadz dan penceramah turun ke sekolah-sekolah untuk pembinaan rohani.

Insyaallah kami bisa turun langsung ke masyarakat. Salah satu yang secara real kita sepakati masuk ke sekolah-sekolah. Sebenarnya kita sudah punya program cukup lama yakni MUI goes to school, ini sudah pernah dan akan dilanjutkan lagi,” ujar Ustadz Bacmid.

Anggota DPD RI Dapil Gorontalo itu menyebut Gorontalo memiliki da’i atau penceramah yang cukup banyak. Potensi itu yang akan coba digunakan bekerjasama dengan pemerintah daerah.

MUI akan menyurat ke Gubernur, selanjutnya akan ditindaklanjuti oleh surat Gubernur ke SMA sederajat dan pemerintah kabupaten/kota.

Kehadiran pengurus MUI Provinsi Gorontalo selain silaturahim juga untuk menyampaikan agenda pelaksanaan Musyawarah Daerah. Musda rencananya akan digelar tanggal 15 Maret 2020 nanti.(rls/fp/habari.id)