Sekolah Tatap Muka Bakal Dimulai, Pemkot Blitar Lakukan Analisa dan Evaluasi Penanganan COVID-19

oleh
oleh

HABARI.ID, KOTA BLITAR I Pemkot Blitar menggelar rapat koordinasi analisa dan evaluasi Satuan Tugas Penanganan COVID-19 dan pelaksanaan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Mikro pada Jumat (5/3/2021).

Walikota Blitar, Drs. Santoso memimpin langsung rapat ini. Hadir juga dalam rapat ini, Wakil Walikota Tjutjuk Sunario, Kapolres Blitar Kota dan Dandim 0808/Blitar serta sejumlah Organisasi Perangkat Daerah (OPD), Camat, Lurah serta RSUD Mardi Waluyo.

banner 468x60

Dalam kesempatan itu masing-masing Lurah yang daerahnya terdapat orang yang konfirmasi positif, diminta memaparkan penanganan yang sudah dilakukan hingga perkembangan terkini.

Rata-rata tiap kelurahan dalam penerapan PPKM Mikro sejak 9 Februari lalu menunjukkan hasil yang baik dengan jumlah konfirmasi positif semakin sedikit.

Walikota Blitar Santoso mengungkapkan, dari hasil Anev menunjukkan tren warga yang terkena covid-19 mengalami penurunan signifikan.

Meski demikian pemerintah menginginkan kegiatan pencegahan Covid-19 memakai masker, cuci tangan hingga menjauhi kerumunan semakin di intensifkan, terlepas nanti PPKM Mikro akan selesai per tanggal 8 Maret atau diperpanjang.

Tren penurunannya, sebagian wilayah rata-rata zona hijau hanya sebagian zona kuning. Pasca 8 Maret apakah nanti diperpanjang atau tidak tetap kita jalankan gerakan 5M. “Bulan Maret ini saya mulai memberlakukan anak-anak kita sekolah tatap muka,” ungkap Walikota Santoso.

banner 468x60

Santoso menginginkan sekolah tatap muka bagi siswa SD dan SMP sudah mulai diterapkan hingga sekarang. Sehingga nantinya pada bulan Juli saat Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) siswa bisa langsung masuk sekolah dengan segala persiapan yang matang dan dipastikan aman dari penularan COVID-19.

“Kota Blitar saat ini sudah zona hijau. Maka itu kita beranikan diri memperbolehkan siswa masuk sekolah tatap muka namun dengan koridor SOP pencegahan COVID-19,” ujarnya.

Lanjut Santoso, nantinya sekolah tatap muka nanti tidak digelar seluruhnya. Namun secara bertahap. Kalau persiapan sudah baik dalam sarana prasarana dan pelaksanaannya baru seluruhnya serempak masuk sekolah.

“Kita perintahkan kepala dinas dan kepala sekolah untuk menyusun persiapan yang baik. Sehingga saat siswa masuk bisa sepenuhnya aman dari penularan COVID-19,” pungkasnya. (ADV/HMS/tos/Habari.id)

Baca berita kami lainnya di


banner 468x60

Tinggalkan Balasan