Penjagub Gorontalo Irup Peringatan Hari Amal Bhakti ke 78 Kemenag Di Provinsi Gorontalo

oleh
banner 468x60

HABARI.ID, PEMPROV | Jajaran Kementerian Agama wilayah Provinsi Gorontalo diminta untuk menjaga pelaksanaan Pemilu, Pileg dan Pilkada 2024 dari penggunaan politik identitas dan agama. Hal tersebut menjadi permintaan Menteri Agama RI Yaqut Cholil Qoumas dalam sambutan tertulis yang dibacakan Penjabat Gubernur Gorontalo Ismail Pakaya, saat menjadi Irup pelaksanaan Peringatan Hari Amal Bhakti (HAB) ke-78 Kementrian Agama RI tingkat Provinsi Gorontalo, Rabu, (4/1/2024).

“Dengan balutan netralitas, saya meminta kepada ASN Kementerian Agama untuk membantu menciptakan suasana kondusif di tengah masyarakat. Mari kita kawal pemilihan umum ini dari potensi penggunaan politik identitas, terutama identitas keagamaan,” ucap Ismail.

banner 468x60

Staf Ahli Menaker RI ini kemudian mengajak seluruh ASN turut mengkapanyekan kepada masyarakat, untuk tidak menggunakan politik identitas karena madharat-nya sangat besar dan dapat berujung pada disintegrasi bangsa. Agenda politik ini adalah satu hal yang lumrah dan merupakan agenda semua pihak sebagai warga negara Republik Indonesia, tanpa memandang suku, ras, agama, budaya dan lain sebagainya. “Bagi ASN Kementerian Agama, jagalah netralitas sesuai dengan ketentuan perundangan. Jadikan pemilihan umum sebagai agenda yang penuh riang gembira dan suka cita,” tegasnya. (edm/habari.id)

Baca berita kami lainnya di